Global

Anak Dih1na Rambut Macam Jagung, Shandy Aulia ‘Hantar’ 15 Peguam Saman Jururawat

 

Pelakon Indonesia, Shandy Aulia nampaknya sudah tidak dapat bertahan dengan sikap kurang sopan netizen dalam memberi komen di akaun Instagramnya.

Sejak melahirkan Claire Herbowo lebih setahun lalu, dia kerap berkongsi kisah perkembangan anak sulungnya itu.

Selain menerima kata pujian dan semangat dalam kalangan pengikutnya, ada juga netizen yang kerap meninggalkan komen kurang sopan mengenai cara didikan selain mengh1na anaknya itu.

Tidak boleh bersabar lagi dengan h1naan seorang netizen yang disifatkan tidak beradab, Shandy akhirnya mendapatkan khidmat peguam untuk ‘menguruskan’ seorang netizen yang juga berprofesi sebagai jururawat.

 

Jururawat tersebut dikenali sebagai Laura Aprilya Bakkara dan menggunakan akaun @laprilya 19 untuk mengkr1tik cara dia mendidik anaknya selain mencemvh anak kecil tersebut.

Menerusi laporan Tempo, Shandy telah menghantar surat guaman kepada Laura dengan diwakili oleh 15 orang peguam! Ia diketuai oleh peguam selebriti terkenal Hotman Paris Hutapea.

“Sampai jumpa Bu,” tulis Paula Rudollf, pengurus Shandy Aulia sambil menunjukkan surat guaman yang sedia dihantar kepada Laura dalam Instagramnya baru baru ini.

Sebelum ini Laura dipercayai telah mendakwa anak perempuan Shandy, Claire tidak cukup gizi. Hal itu lantaran sehingga kini Claire belum memiliki rambut lebat seperti anak kecil perempuan lainnya.

Claire juga masih kelihatan belum cerdas seperti kanak kanak pada usianya sekaligus mengatakan Shandy sebagai ibu yang kurang bergaul sehingga anaknya tidak pintar.

 

“Shandy sahaja yang selalu denial. Indikator kanak kanak sihat adalah berat badan. Lalu tanda tanda bayi kurang gizi adalah pertumbuhan rambut ‘jagung’. Dalam kita lihat perkembangan Claire agak lambat.

“Tapi yakin sama saya, bila dia sekolah, kamu akan banyak nangis, kerana dia sangat sukar untuk dapat duduk dalam kelompok 20 pelajar di depan,” tulis @laprilya 19.

Menurut Shandy lagi, salah satu sebab dia bertindak membawa jururawat itu ke pengadilan adalah kerana sikap jururawat itu yang biadab bersama ibu mertuanya.

“Jadi yang sebenarnya marah dengan komen tersebut juga ibu mertua saya. Dia cari tahu dan akhirnya dapat. Dia jururawat dari Manado. Bila ibu mertua telefon dan bertanyakan mengenai tindakan kurang sopannya, jururawat itu tak rasa bersalah.

“Dia sebaliknya mengatakan ibu mertua saya sudah tua dan bila bila masa boleh men1nggal dunia,” cerita wanita berusia 34 tahun tersebut.

Instagram: @shandyaulia

Kredit: Gempak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *